Mengajarkan Anak Shalat

Mengajarkan Anak Shalat Sejak Dini

“Pusing deh, anakku dah 10 tahun tapi masih sering susah disuruh shalat. Shalatnya bolong-bolong.”, keluh seorang Bunda.
Mengajarkan shalat dan menanamkan kebiasaan untuk shalat 5 waktu merupakan tanggung jawab orang tua, tapi anak masih sangat sulit patuh menjadi sumber kegelisahan. Apalagi para orang tua yang memahami betapa pentingnya shalat yang merupakan salah satu rukun islam, amalan yang pertama kali ditanyakan di akhirat nanti. Hadits yang menerangkan tentang diperbolehkan memukul anak pun membuat semakin gelisah.

Mengenai latihan untuk bacaan maupun gerakannya, hal tersebut relatif lebih mudah. Seorang anak dianugerahi kemampuan menyerap dan meniru yang hebat. Asalkan anak difasilitasi di rumah, belajar di pengajian TPA ataupun sekolah di SDIT, itu relatif mudah dicapai. Yang akan dibahas di sini adalah bagaimana anak bisa terbiasa shalat 5 waktu tanpa harus dikejar-kejar orang tuanya.

Berikut ini adalah tahapan membiasakan shalat pada anak:
1. Pemberian pemahaman
Memberikan pemahaman kepada anak, ternyata tidak semata-mata menerangkan mengapa harus shalat, tapi yang lebih utama adalah bagaimana caranya agar anak menerima informasi yang kita sampaikan. Beberapa hal yang perlu diperhatikan :

a. Nada penyampaian
Nada marah akan membuat anak takut dan tidak nyaman. Saat menyampaikan pemahaman, nada suara perlu dipastikan untuk membuat anak merasa nyaman. Setelah nyaman, tentu ia lebih siap mendengarkan pemahaman yang kita sampaikan.

b. Pilihan kata yang menunjukkan kasih sayang
Contoh memanggil dengan “sayang”, “anak shaleh”, dalam keseharian juga ketika akan mulai memberikan pemahaman kepada anak.

c. Kata-kata yang dapat dimengerti
sesuai usia dan umur anak Pemilihan kata yang dapat dimengerti oleh anak ini memperhatikan kosa kata dan juga alur berpikir yang dapat ditangkap.
Contoh : Anak usia 3 tahun belum mengerti tentang shalat untuk mencegah perbuatan keji dan mungkar, tapi mereka bisa lebih mengerti bahwa shalat itu agar Allah sayang dan memberikan rezeki berupa makanan, pakaian, dan kesehatan.

2. Pelatihan
Membuat anak bisa shalat perlu beberapa komponen :

a. Model
Orang tuanya harus shalat dulu. Shalatnya di mesjid atau di rumah, cepat atau lambat, bergantung pada apa yang orang tua contohkan.

b. Motivasi
Proses belajar anak harus dilakukan secara konsisten karena pada tahap ini anak sedang berkembang dan memerlukan banyak motivasi khususnya dari orang tua.

blog